Buku Hubungan Masyarakat (Humas): Teori dan Praktek

Cover Buku Hubungan Masyarakat (Humas): Teroi Dan Praktek Agung Kuswantoro

Cover Buku Hubungan Masyarakat (Humas): Teroi Dan Praktek Agung Kuswantoro

Puji syukur kehadirat Allah, Tuhan semesta alam. Ucapan itulah, yang pertama kali penulis ucapkan saat selesainya menulis buku Hubungan Masyarakat (Humas): Teori dan Praktek.

Buku ini merupakan kumpulan materi yang penulis kumpulkan saat mengampu mata kuliah Hubungan Masyarakat (Humas) di program studi (prodi) pendidikan administrasi perkantoran Fakultas Ekonomi (FE) Universitas Negeri Semarang (Unnes).

Model yang ditampilkan dalam buku ini adalah teori yang dipadukan dengan keadaan yang konkrit tentang humas. Hal ini dilakukan untuk memperjelas konsep-konsep yang ada dalam humas.

Seiring dengan perkembangan informasi dan komunikasi, humas pun mengalami pergeseran paradigma. Misal, sekarang media eksternal humas melalui facebook, twitter, instagram, dan lainnya. Media tersebut, sering digunakan oleh lembaga dalam memberikan informasi-informasi lembaga kepada publik (masyarakat). Oleh karenanya, humas pun memiliki tantangan dan hambatan di saat sekarang.

Buku ini diharapkan menjawab berbagai fenomena, tantangan, dan hambatan humas, dengan menggunakan pendekatan teoritis dan aplikatif mengenai konsep humas.

Penulis mengharapkan masukan tentang isi buku tersebut dapat melalui email atau hp-nya, karena penulis menyadari masih ada beberapa kekurangan mengenai isi buku tersebut.

DAFTAR ISI

 

Cover     …………………………………………………………………………………………………………….       i

Halaman Judul…………………………………………………………………………………………………….       i

Kata Pengantar……………………………………………………………………………………………………     iii

Motto dan Persembahan……………………………………………………………………………………….      v

Daftar Isi……………………………………………………………………………………………………………    vii

Daftar Tabel……………………………………………………………………………………………………….     xi

Daftar Gambar……………………………………………………………………………………………………   xiii

Daftar Bagan………………………………………………………………………………………………………    xv

 

BAB I HUMAS DAN ADMINISTRASI…………………………………………………………….      1

  1. Unsur Administrasi……………………………………………………………………………………….. 1
  2. Makna Humas ……………………………………………………………………………………………… 2
  3. Unsur-Unsur Humas………………………………………………………………………………………. 3
  4. Asas-Asas Humas………………………………………………………………………………………….. 3
  5. Tujuan Humas………………………………………………………………………………………………. 4
  6. Persiapan Humas…………………………………………………………………………………………… 5
  7. Kasus : BEM FT UNNES 2014 Kabinet “FT BERSATU”…………………………………. 6
  8. Penutup……………………………………………………………………………………………………….. 12
  9. Tugas…………………………………………………………………………………………………………… 13
  10. Sumber………………………………………………………………………………………………………… 14

 

BAB II BELAJAR MEMBUAT DEFINISI OPERASIONAL KONSEP HUMAS                15

  1. Pengertian Humas secara Kamus……………………………………………………………………. 15
  2. Pengertian Humas Menurut Para Ahli……………………………………………………………… 16
  3. Perbedaan Humas dengan Jurnalistik, Periklanan, dan Pemasaran………………………. 18
  4. Kasus : Antara Humas, Pemasaran, dan Periklanan di SD Negeri 1 Sekaran ……….. 21
  5. Penutup………………………………………………………………………………………………………. 23
  6. Sumber Pustaka……………………………………………………………………………………………. 23

 

BAB III   HUMAS DAN KOMUNIKASI……………………………………………………………    24

  1. Kasus : Komunikasi dan Humas di Badan Penerbitan dan Pers Mahasiswa

(BP2M)………………………………………………………………………………………………………..    31

  1. Penutup………………………………………………………………………………………………………. 35
  2. Tugas………………………………………………………………………………………………………….. 36
  3. Daftar Pustaka……………………………………………………………………………………………… 36

 

BAB IV   HUMAS DAN OPINI PUBLIK…………………………………………………………..    37

  1. Arti Opini Publik…………………………………………………………………………………………… 37
  2. Kasus: Opini Mahasiswa tentang Sistem Buka Tutup Portal, Budaya Jalan Kaki,

dan Bus Kampus di Unnes”…………………………………………………………………………….    41

  1. Penutup……………………………………………………………………………………………………….. 42
  2. Tugas…………………………………………………………………………………………………………… 43
  3. Daftar Pustaka………………………………………………………………………………………………. 43

 

BAB V KOMUNIKASI PERSUASIF………………………………………………………………..    44

  1. Pengertian Persuasif ……………………………………………………………………………………… 45
  2. Persuasi Vs Koersi ………………………………………………………………………………………… 46
  3. Contoh Komunikasi Persuasif Perusahaan Pantene……………………………………………. 47
  4. Kasus : Komunikasi Persuasif di BEM KM Unnes……………………………………………. 51
  5. Penutup……………………………………………………………………………………………………….. 53
  6. Tugas…………………………………………………………………………………………………………… 53
  7. Daftar Pustaka………………………………………………………………………………………………. 53

 

BAB VI   MEMILIH MEDIA EKSTERNAL UNTUK HUMAS ………………………..    54

  1. Jenis Media Eskternal…………………………………………………………………………………….. 54
  2. Pedoman Hubungan Media yang Baik…………………………………………………………….. 57
  3. Kasus : Media Eksternal GS2 (The Green Scientis Society)…………………………………. 60
  4. Penutup ………………………………………………………………………………………………………. 63
  5. Tugas…………………………………………………………………………………………………………… 65
  6. Daftar Pustaka………………………………………………………………………………………………. 65

 

BAB VII JELI MENGGUNAKAN MEDIA INTERNAL HUMAS……………………    67

  1. Pengertian Media Internal……………………………………………………………………………… 67
  2. Kegiatan Media Internal……………………………………………………………………………….. 68
  3. Fungsi Media Internal Humas ……………………………………………………………………….. 71
  4. Jenis media Internal………………………………………………………………………………………. 71
  5. Buletin………………………………………………………………………………………………………… 73
  6. Kasus : Media Internal UKM Gerhana……………………………………………………………. 74
  7. Penutup ……………………………………………………………………………………………………… 76
  8. Tugas………………………………………………………………………………………………………….. 77
  9. Daftar Pustaka……………………………………………………………………………………………… 77

 

BAB VIII KEGIATAN PENULISAN PUBLIC RELATIONS……………………………    78

  1. Penulisan Press Release…………………………………………………………………………………. 78
  2. Tugas………………………………………………………………………………………………………….. 85
  3. Daftar Pustaka……………………………………………………………………………………………… 85

 

BIODATA PENULIS………………………………………………………………………………………..    86

Pengemudi dan Penumpang

Kemarin (8/2/2015), saya bertemu dengan seorang laki-laki paruh baya. Ia mengatakan kepadaku “Gung, kamu milih mana? jadi penumpang atau pengemudi? Terus seketika menjawab “pengemudi”. Ternyata jawabanku tersebut, sesuai dengan yang dikendakinya.
Ia berkata, bahwa hidup itu pilihan. Harus memilih di antara pilihan yang berkonsekuensi terhadap hidupnya. Hidup bagai sebuah kendaran. Sopir (pengemudi) berperan penting mengantarkan penumpang ke tujuan dengan selamat. Namun, terkadang banyak kendala olehnya, seperti kemacetan lalu lintas atau kerusakan teknis mobilnya.
Mental seorang pengemudi adalah berani melangkah dan siap mengambil resiko. Mental penumpang bisanya boleh tidur sepanjang perjalanan.
Sebenarnya, hidup ini berawal dari diri sendiri. Kemampuan dan nyali pengemudilah yang akan meningkatkan daya mengendalikan hidup dengan potensi meraih bahagia.
Sebaliknya, watak penumpang yang ditanamkan sejak kecil dan dibiarkan oleh lingkungan, akan menghasilkan keluhan dan keterbelengguan. Padahal, tidak ada manusai berhasil tanpa adanya ujian dan kegagalan.
Bangsa ini membutuhkan seorang bermetal pengemudi, yang mampu mengedalikan diri. Hanya dengan mengelola dan mengembangkan diri melalui potensi yang dimilikinya akan menghasilkan impian yang tak terbayangkan untuk mudah dicapai.
Setelah bercerita di atas, pria paruh baya tersebut kemudian pergi. Ia meninggalkan kartu nama kepadaku. Ku baca ternyata bernama Rhenald Kasali. Ia adalah profesor yang aku kagumi dari Universitas Indonesia. Aku mengatakan kepadanya, “terima kasih atas pertanyaannya yang membuatku untuk lebih bijak dalam menatap pilihan-pilihan kehidupan”
Nah, sekarang kita yang menentukan, pilih mana pengemudi atau penumpang? Silakan memilih dengan konsekuensi yang telah dipertimbangkan. Karena, kita sendiri yang menentukannya.

 

Bakat Menemukan Model Elektronik Arsip (E Asrip) Untuk Pembelajaran

 

Temanku berkata padaku, “hay Agung, kamu sebenarnya bakat di bidang apa? Terus aku menjawabnya, aku ingin mengembangkan ilmu yang ada di saya, yaitu mengajar, meneliti, dan mengabdi di bidang elektronik arsip (e arsip).
Kemudian Ia berkata : mengapa, kamu ingin e arsip? Ku jawab : Itu adalah pendalaman dari ilmu yang saya pelajari semenjak kuliah. Saya sangat tertarik bidang kearsipan dan komputer. Perpaduan antara kedua, saya ingin menemukan model e arsip untuk pembelajaran. Model e arsip selama ini, saya belum menemukan. Jika pun ada model, maka yang ditemukan model e arsip untuk suatu lembaga, bukan untuk pembelajaran.
Selama ini, memang saya sedang asyik meneliti, menulis, dan mengabdi tentang kearsipan. Saya ingin menjadikan kegiatan tersebut menjadi bagian dari kehidupanku. Kelak, jika ada e arsip, maka ada saya. Motto hidup saya adalah e arsip adalah kehidupanku. Sehari tanpa arsip, hidup menjadi tak bermakna.
Hal yang sudah saya rasakan selama ini adalah senang saat memberikan materi e arsip kepada guru SMK, mahasiswa, dan masyarakat. Saya berharap bakatku tersebut menjadi jalan rejeki saya.
Pertanyaan teman saya yang di atas, sebenarnya sebuah “pancingan” bagi saya untuk menemukan potensi unggul. Karena, beliau menemukan potensinya di saat umur tiga puluh lima tahun (jika tidak salah). Ia menjadi konsultan dan praktisi pendidikan di bidang potensi anak.
Ia mengajariku tentang Kolonel Sander dengan KFC-nya dan Martha dengan Martha Tilaarnya. Kedua tokoh tersebut menemukan potensinya, justru saat berumur lima puluh tahunan. Artinya, bahwa dua atau tiga puluh tahunan ia belum bekerja dengan hati. Mereka tidak enjoy dalam bekerja. Mereka tidak mengeluh dalam memperbaiki setiap pekerjaannya. Hari-harinya selalu indah, tanpa ada rasa bosan dengan pekerjaannya.
Sering kita menjumpai di lingkungan sekitar menemukan orang yang belum menenukan bakatnya. Ciri-cirinya adalah saat hari Sabtu dan Minggu banyak pekerja yang menyambutnya dengan sukaria, namun saat hari Senin, ia menyambutnya dengan sedih, karena harus memulai bekerja. Ia menyambut pekerjaannya dengan rasa gundah dan tidak enjoy.
Mungkin kita sendiri mengalami dalam kehidupan kita. Jika, kita mengalami hal yang demikian, berarti kita belum menemukan potensi dalam diri kita. Hal itulah, yang ditekankan oleh teman saya tersebut. Teman saya tersebut bernama, Ayah Edy.
Marilah, kita menemukan potensi unggul dalam diri kita. Mulailah dalam hal yang kecil dalam kemampuan kita. Kemudian, lakukanlah kemampuan tersebut di keluarga dan lingkungan kita. Kelak, pasti kita akan menemukan potensi unggul diri kita. Semoga kita menemukan potensi unggul dalam diri kita.
Agung Kuswantoro, Ingin menemukan bakat di bidang elektronik arsip. HP 08179599354

Manusia Hanya Media Mendapatkan Rizki

Setelah kita bekerja, biasanya akan mendapat gaji. Demikian juga pedagang, setelah berjualan akan mendapatkan untung. Tukang batu setelah memahat akan mendapat upah. Dan contoh lainnya yang serupa.
Gaji, untung, dan upah merupakan bentuk rizki Allah yang diberikan kepada manusia. Bentuk rizki tersebut melalui manusia kepada manusia. Manusia kepada manusia, dimaksudkan adalah pimpinan kepada karyawan, atasan kepada bawahan, mandor kepada tukang, majikan kepada pembantu, dan lainnya.
Rizki [baca uang] seakan-akan manusia yang member. Padahal, Allah lah sebaik-baik pemberi rizki. Allah mengatakan : “Atau kamu meminta upah kepada mereka? Maka upa dari Tuhanmu adalah lebih baik, dan Dia adalah pemberi rizki yang paling baik,” (QS. Al Mukminun:72).
Tegas sekali menyebutkan dirinya khoirur roziqin (Pemberi rizki terbaik). Pemberi rizki, bukanlah manusia, manusia hanya sebagai medianya (wasilah). Jika kita mengharapkan rizki kepada manusia, maka biasanya muncul kekecewaan karena ketidaksesuaian yang diharapkannya. Sehingga, kita sering mendengar di berita koran, muncul kelompok-kelompok yang menuntut hak-haknya. Menurut penulis, hal tersebut sangat manusiawi.
Sebagai muslim dan beriman, kita harus menyikapi ayat tersebut dengan bijak, dengan cara memasrahkan rizki kepada-Nya. Dia yang telah menciptakan rizki kepada manusia. Cara memasrahkan rizki dengan berdoa sebelum bekerja, berdzikir saat bekerja, dan mengucapkan hamdalah setelah bekerja serta menyedekahkan sebagian rizki saat honor telah diterima.
Maknanya, bahwa sebenarnya rizki itu dikembalikan lagi pada Allah, sehingga Dia akan lebih mencintai kita. Asumsinya, ada orang yang diberi uang, kemudian uang tersebut diberikan kepadanya dalam wujud kegiatan (ibadah), maka orang yang menerima akan memberikannya dalam jumlah yang lebih banyak.
Demikian juga, saat kita dapat gaji, kemudian disedekahkan pada orang yang membutuhkan, maka Allah akan menyukai orang tersebut. Sehingga, Allah akan mengembalikan uang sedekah orang tersebut dengan jumlah yang lebih banyak. Orang yang melakukan seperti itu, dia sudah “pandai” imannya, karena ia mengetahui bahwa Allah khoirur rozikqin.
Semoga tulisan ini memberikan manfaat kepada kita untuk bijak dalam memaknai pemberi rizki yang terbaik. Manusia merupakan salah satu sarana pemberi rizki. Sebaiknya, kita dapat menyedekahkan rizki kepada orang yang membutuhkan, karena sesungguhnya rizki itu milik Allah.
Agung Kuswantoro,pegiat mahasiswa mengaji.

Butuh Mahasiswa Kreatif dan Cerdas dalam Aplikasi Perkantoran Berbasis IT

 

Selasa (3/3/2015) menjadi pengalaman pertama saya untuk mengajar mata kuliah Aplikasi Perkantoran Berbasis IT. Matakuliah tersebut merupakan matakuliah baru pada kurikulum 2012 jurusan pendidikan ekonomi prodi administrasi perkantoran Unnes.
Di hari pertama, saya akan memaparkan tentang kontrak kuliah, silabi, dan Satuan Acara Perkuliahan (SAP). Yang perlu saya sampaikan kepada mahasiswa adalah kompetensi yang harus dilakukan oleh mahasiswa, yaitu membuat aplikasi perkantoran berbasis komputer.
Berbekal pada pengalaman saya dalam membuat aplikasi elektronik arsip (e arsip), saya berusaha untuk memotivasi mereka untuk membuat aplikasi yang ada di unsur administrasi atau aplikasi perkantoran. Oleh karenanya, mata kuliah ini memiliki ikatan yang kuat antara dua bidang, yaitu komputer dan administrasi, atau komputer dan perkantoran.
Saya mengajak kepada mereka untuk mengidentifikasi, mengumpulkan data, mengolah data, membuat dan memodifikasi serta merivisi form aplikasi perkantoran berbasis IT. Sehingga, output dari mata kuliah ini adalah membuat aplikasi perkantoran berbasis IT susuai dengan kebutuhan organisasi.
Menurut saya, memang susah untuk mempraktekkan output tersebut. Tetapi, saya berkeyakinan, bahwa, jika kita mau berusaha, maka akan ada jalan untuk menuju jalan tersebut. Oleh karenanya, proses yang harus diutamakan dalam mata kuliah ini, bukan nilai. Mengapa demikian? Karena dari pertemuan awal hingga akhir, tidak ada kompetensi yang bersifat menghafal.
Sifat matakuliah tersebut adalah menemukan dan mempraktekkan hasil temuannya. Mid dari mata kuliah ini berupa identifikasi dan membuat rancangan dasar dari aplikasi perkantoran berbasis IT. Dan, ujiannya adalah produk dari aplikasi perkantoran berbasis IT yang telah dikembangkan saat mid semester.
Terlihat jelas, bahwa mata kuliah ini membutuhkan kreativitas dari mahasiswa. Mahasiswa diperlukan “cerdas” dalam melihat kondisi lingkungan sekitar. Misal, di dekat rumahnya ada kantor. Di kantor tersebut, pegawai keuangannya dalam membuat laporan keuangan, masih manual dengan menuliskan di buku keuangan.
Keaadan di atas, harus ditangkap oleh mahasiswa yang mengambil mata kuliah ini, yaitu untuk membuat aplikasi perkantoran keuangan sederhana secara komputerisasi. Jika mahasiswa tersebut, mampu membuatnya, maka dikatakan mahasiswa tersebut “cerdas” dalam menangkap situasi lingkungan.
Contoh lain, di kelurahan setempat, saat ada pelayanan dari masyarakat, petugas mencatatnya secara manual dengan buku yang sudah usang. Keadaan tersebut, harus ditangkap oleh mahasiswa “cerdas” untuk membuat aplikasi perkantoran dalam pelayanan, berupa program excel atau access untuk membuat tabel mengenai jenis-jenis pelayanan yang dibutuhkan oleh petugas kelurahan tersebut.
Itulah, yang saya harapkan dalam mata kuliah ini, yaitu kreativitas dan cerdas dalam melihat peluang lingkungan sekitar untuk dibuat aplikasi perkantoran berbasis IT. Marilah, kita belajar bersama untuk membuat sebuah aplikasi perkantoran berbasis IT, di mana produk tersebut memberikan kemanfaatan kepada masyarakat. Semoga mata kuliah ini memberikan keberkahan untuk kita dan masyarakat. Amin

Agung Kuswantoro, pengampu mata kuliah aplikasi perkantoran berbasis IT, hp 08179599354

Buku Agung Bercerita Arsip

Agung Bercerita Arsip

Agung Bercerita Arsip

KATA PENGANTAR

 Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam. Kalimat pertama yang penulis ucapkan saat selesai menulis buku “Agung Bercerita Arsip”. Buku yang ditulis berdasarkan pengalaman pribadi penulis tentang arsip.

Arsip bagi penulis merupakan sesuatu yang unik. Ia seperti makhluk hidup yang lainnya, yang memiliki fase-fase seperti lahir, penamaan, penggolongan, pemeliharaan, pengamanan, penyingkiran, dan pemusnahan (mati). Oleh karenanya, ia perlu dikelola sesuai dengan kaidah dan pedomannya.

Penulis beraktivitas sebagai pengajar administrasi perkantoran, sehingga arsip menjadi salah satu kajian yang dikaji melalui penelitian dan pengabdian kepada masyarakat.

Tahun 2012, penulis mendirikan konsultan kearsipan “Sadar Arsip” sebagai “ekspresi” di lapangan tentang kearsipan. Ditemukan, bahwa arsip belum tertata, ada yang ditaruh di lantai, sistem penyimpanan tidak jelas, tidak adanya perawatan, pengamanan lemah, dan kondisi lainnya.

Penulis juga mengembangkan elektronik arsip (e arsip) berbasis Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) untuk pembelajaran. Model tersebut sudah di-sharing oleh penulis saat memberikan pelatihan mengenai e arsip kegiatan guru-guru pendidikan administrasi di beberapa daerah Jawa Tengah.

Berbekal dari pengalaman pribadi tersebut, penulis mendokumentasikan cerita dalam suatu buku. Mudah-mudahan buku tersebut bermanfaat bagi pelaku administrasi perkantoran, sekretaris, dan pendidik administrasi perkantoran.

 

 

Semarang, 7 Februari 2015

Penulis,

 

 

Agung Kuswantoro

 

 

Sinopsis

Arsip merupakan sumber informasi yang penting bagi manusia dan lembaga. Ia memiliki “beribu” makna yang terkandung di dalamnya. Oleh karenanya, kita harus memelihara, menjaga, dan mengamankannya.

Jika ia dapat berkata, maka ia akan mengatakan “Jangan sia-siakan Aku. Rawatlah dan jagalah Aku, agar kau dapat menceritakan apa yang terjadi dalam diriku”.

Perkataan itulah yang melatar belakangi penulis untuk menuliskan buku ini, berdasarkan moment yang dialami oleh penulis.

Penulis yang berprofesi sebagai dosen administrasi perkantoran sangat tertarik untuk meneliti dan mengabdi kepada masyarakat tentang kearsipan.

Selain itu, penulis sering berbagi ilmu kepada guru administrasi perkantoran di daerah dengan memberikan pelatihan (pemakalah) kepada mereka. Penulis juga pernah menjadi pembicara di seminar nasional (call for paper) di beberapa kota besar.

Berbagai pengalaman tersebut, penulis mengkisahkan dalam sebuah buku dengan judul “Agung Bercerita Arsip”. Buku ini ada dua bagian, yaitu artikel dan makalah dan pengalaman arsip. Bagian satu, makalah berisikan kumpulan makalah-makalah penulis yang telah diprosidingkan di Seminar Nasional. Bagian kedua, yaitu cerita tentang arsip yang dialami oleh penulis.

Buku ini sangat cocok bagi guru, dosen pendidikan administrasi perkantoran dan pelaku administrasi, karena berkaitan erat dengan salah satu bidangnya, yaitu kearsipan. semoga buku tersebut bermanfaat untuk kita. Amin.

 

Agung Kuswantoro telah menempuh pendidikan S1 (lulus 2006) dan S2 (lulus 2012) di Universitas Negeri Semarang. Ia aktif diberbagai kegiatan berbagai kegiatan penelitian dalam bidang administrasi perkantoran berbasis teknologi informasi dan pengabdian pada aparat desa dan guru dalam rangka peningkatan tertib administrasi melalui pelatihan berbasis komputer. Ia juga aktif dalam berbagai seminar pendidikan dan pengembangan administrasi perkantoran, pelatihan untuk tenaga administrasi di perguruan tinggi dan di lingkungan perkantoran, serta workshop metode penelitian, penulisan artikel ilmiah, e-learning bagi dosen, jurnal terakreditasi untuk peningkatan mutu dan tata kelola.

MOTTO DAN PERSEMBAHAN

 

Motto

Hidup menjadi tanpa makna, jika tanpa adanya arsip. Kita bisa menangis dan sedih, karena adanya arsip.

 

 

 

 

 

 

Persembahan :

  1. Ibuku, Zumrohati yang selau mendoakanku untuk kebaikan dunia dan akhirat.
  2. Istiku, Lu’lu’ Khakinah dan Anakku, Muhammad Fathul Mubin yang selalu memberiku semangat dalam berkarya.
  3. Alamamaterku, Universitas Negeri Semarang (Unnes), sebagai tempat menimba ilmu dan memberi rizki kepada penulis.
  4. Pondok pesantren Salafiah, Kauman, Pemalang yang telah memberikan ilmu-ilmu agama yang sangat bermafaat kepada penulis.
  5. ASPAPI Jawa Tengah yang telah memberikan kesempatan kepada penulis untuk sharing mengenai elektronik arip (e arsip).
  6. Guru pendidikan administrasi perkantoran dan pelaku administrasi sebagai teman berdiskusi tentang perkembangan administrasi perkantoran.

 

 

 

 

DAFTAR ISI

 

Cover     …………………………………………………………………………………………………………….       i

Kata Pengantar……………………………………………………………………………………………………      ii

Moto dan Persembahan ……………………………………………………………………………………….     iii

Daftar Isi……………………………………………………………………………………………………………     iv

Daftar Gambar……………………………………………………………………………………………………     vi

Daftar Tabel……………………………………………………………………………………………………….    vii

Daftar Bagan………………………………………………………………………………………………………   viii

 

BAGIAN I : ARTIKEL DAN MAKALAH………………………………………………………..      1

E Arsip: Simpel dan Dibutuhkan…………………………………………………………………………..      2

Pendampingan Penyimpanan Elektronik Arsip (E Arsip) Berbasis Microsoft Access sebagai Upaya Konservasi (Paperless) di Kelurahan Kalisegoro, Semarang……………………………………..      6

E Arsip (Elektronik Arsip) Berbasis TIK sebagai Upaya Konservasi (Paperless)

Di Fakultas Ekonomi (FE) Unnes………………………………………………………………………….    14

Pelatihan Elektronik Arsip (E Arsip) Berbasis Teknologi Informasi dan Komunikasi

(TIK) sebagai Upaya Konservasi (Paperless) pada Guru MPGP Pendidikan

Administrasi Perkantoran Kabupaten Kendal………………………………………………………….    26

Menggagas Arsiparis Kompeten Melalui Elektronik Arsip (E-Arsip) Berbasis

Ms. Access pada Fakultas Ekonomi Unnes……………………………………………………………..    35

Model Manajemen Kearsipan sebagai Upaya Unnes Meraih Sertifikat

ISO 9001: 2008 (Kajian Konseptual)……………………………………………………………………..    44

Peningkatan Pembelajaran Praktek Kearsipan dengan Digital Automatic Filling Cabinet (DAFC)             58

Arsip Hilang, Negara Galau………………………………………………………………………………….    68

 

BAGIAN II: PENGALAMAN ARSIP……………………………………………………………….    72

Aku dan Keinginanku………………………………………………………………………………………….    73

Arsip Via Handphone………………………………………………………………………………………….    75

Arsiparis Kompeten Melalui E Arsip Berbasis Access………………………………………………    77

Pria Panggilan Tak Bertarif…………………………………………………………………………………..    79

 

Elektronik Arsip (E Arsip) Berbasis Capaian Mutu Melalui Folder dan Guide Virtue

dan Aplikasi Access……………………………………………………………………………………………..    81

E Arsip: Simpel dan Dibutuhkan…………………………………………………………………………..    85

E Arsip: Kombinasi TIK dengan Teori Arsip…………………………………………………………..    87

Kisah Menjadi Juri di LKS Administrasi Perkantoran Kabupaten Pemalang……………….    89

Model Manajemen Kearsipan Bagian Sistensis PT Kereta Api DAOP IV Jateng………..    92

Mengabdi Arsip di Kelurahan……………………………………………………………………………….    95

Menggagas Arsiparis Kompeten……………………………………………………………………………    98

Microteaching: Elektronik Arsip (E Arsip) untuk Pembelajaran………………………………… 100

Contoh Satuan Acara Perkuliahan (SAP) tentang E Arsip ………………………………………. 103

Rencana Workshop Elektronik Arsip (E Arsip)………………………………………………………. 107

Agenda Pelatihan Elektronik Arsip (E Arsip)…………………………………………………………. 109

Diskusi Penentuan Sistem Kearsipan…………………………………………………………………….. 110

Pedoman Pola Kearsipan Badan Konservasi Universitas Negeri Semarang (Unnes)……. 115

Pelabelan dengan Stiker………………………………………………………………………………………. 134

Penempatan Arsip Didampingi Staf Pegawai………………………………………………………… 135

Pelatihan Elektronik Arsip dan Pendampingan Tata Kelola Kearsipan

di Fakultas Hukum Unnes……………………………………………………………………………………. 137

Perlunya Identifikasi Kebutuhan………………………………………………………………………….. 140

Pedoman Pola Klasifikasi Kearsipan di Fakultas Hukum Universitas Negeri Semarang. 141

Terlalu Perguruan Tinggi……………………………………………………………………………………… 145

2015: Ada Tiga Pelatihan Arsip Bagi Tenaga Kependidikan PPs Unnes……………………. 147

Hati: Filling Cabinet Abadi………………………………………………………………………………….. 148

BIODATA PENULIS………………………………………………………………………………………… 151

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR GAMBAR

 

Gambar 1. Model E Arsip yang Dikembangkan………………………………………………………    12

Gambar 2. Membuka E-Arsip………………………………………………………………………………    31

Gambar 3. Tampilan Awal E-Arsip………………………………………………………………………..    31

Gambar 4. Sig In E Arsip……………………………………………………………………………………..    32

Gambar 5. Sign In E-Arsip……………………………………………………………………………………    32

Gambar 6. Menu Utama……………………………………………………………………………………….    33

Gambar 7. Buku Agenda E Arsip………………………………………………………………………….    41

Gambar 8. Report Kartu Kendali E Arsip……………………………………………………………….    41

Gambar 9. Form Kartu Pinjam E Arsip…………………………………………………………………..    42

Gambar 10. Design View pada Tabel Buku Ekspedisi……………………………………………..    42

Gambar 11. E Arsip via HP…………………………………………………………………………………..    75

Gambar 12. Laci dan Guide Virtue………………………………………………………………………..    83

Gambar 13. Manajemen E Arsip Berbasis Mutu………………………………………………………    84

Gambar 14. Peserta yang sedang Mengerjakan Soal LKS…………………………………………    90

Gambar 15. Pemaparan Materi Sistem Penyimpan Arsip ………………………………………….    95

Gambar 16. Praktek Sistem Penyimpan Arsip…………………………………………………………    95

Gambar 17. Contoh Laci Virtue……………………………………………………………………………. 101

Gambar 18. Main Menu E Arsip…………………………………………………………………………… 101

Gambar 19. Contoh Laci Virtue……………………………………………………………………………. 104

Gambar 20. Main Menu E Arsip…………………………………………………………………………… 105

Gambar 21. Arsip yang Dikelompokkan Berdasarkan Kronologis (Tahun)…………………. 110

Gambar 22. Arsip yang Belum Dikelola………………………………………………………………… 112

Gambar 23. Label berupa Stiker……………………………………………………………………………. 134

Gambar 24. Arsip pada Rak Kayu Dengan Posisi Landscape Dan Portrait………………… 136

Gambar 25. Suasana Diskusi E Arsip dengan Staf Fakultas Hukum………………………….. 138

Gambar 26. Arsip yang Sebagian Sudah Tertata…………………………………………………….. 140

Gambar 27. Instruktur menjelaskan materi pelatihan E Arsip……………………………………. 145

Gambar 28. Instruktur menjelaskan langkah-langkah pembuatan program E Arsip …….. 146

 

 

 

DAFTAR TABEL

 

Tabel 1.    Perbedaan Komponen Kearsipan Konvensional dan Elektronik…………………. 16

Tabel 2.    Pedoman Penilaian……………………………………………………………………………… 106

Tabel 3.    Agenda Pelatihan E Arsip……………………………………………………………………. 109

Tabel 4.    Arsip Laporan…………………………………………………………………………………….. 118

Tabel 5.    Arsip Dokumen/Berkas……………………………………………………………………….. 123

Tabel 6.    Arsip Majalah…………………………………………………………………………………….. 125

Tabel 7.    Arsip Pedoman dan Panduan……………………………………………………………….. 126

Tabel 8.    Arsip Buku………………………………………………………………………………………… 128

Tabel 9.    Arsip Jurnal……………………………………………………………………………………….. 129

Tabel 10. Arsip Essay………………………………………………………………………………………… 130

Tabel 11. Arsip Proposal……………………………………………………………………………………. 130

Tabel 12. Persuratan………………………………………………………………………………………….. 131

Tabel 13. Buletin………………………………………………………………………………………………. 131

Tabel 14. Leaflet………………………………………………………………………………………………. 132

Tabel 15. Compact Disc(CD)……………………………………………………………………………… 132

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR BAGAN

 

Bagan 1. Kerangka di Lapangan………………………………………………………………………….. 10

Bagan 2. Pengelolaan Arsip berbasis TIK……………………………………………………………… 17

Bagan 3. Tahapan Pelaksanaan Kegiatan………………………………………………………………. 30

Bagan 4. Desain Pemikiran Manajemen Kearsipan Berbasis Sertifikat

ISO 9001: 2008                   52

Buku Mengambil Hikmah dari Kehidupan

Mengambil Berbagai Hikmah dari Kehidupan

Sinopsis

Saat orang sedang memiliki problem dalam hidupnya, biasanya ia membutuhkan nasehat orang lain untuk menyemangati dan memberikan solusi atas permasalahannya. Namun, terkadang manusia lebih suka “berbicara”, daripada “mendengar”. Oleh karenanya, dibutuhkan komunikasi intrapribadi pada dirinya, yaitu dialog antara pikiran dengan hatinya.

Dialog antara keduanya, akan berdampak pada motivasi pada dirinya. Ia akan memandang “jernih” setiap moment yang dilaluinya. Sehingga, tidak hanya berpengaruh pada dirinya, tetapi orang lain.

Buku ini adalah kumpulan tulisan yang terinspirasi dari hasil “dialog diri” di sekitar lingkungan penulis, seperti pendidikan, agama, manajemen hati, sosial, dan kehidupan kampus.

Melalui nasehat untuk dirinya, ia akan bersemangat untuk melakukan pesan nasehat tersebut. Sehingga, ia memiliki “aura positif” terhadap hidupnya. Oleh karenanya, masyarakat pun akan mengikuti nasehatnya, meskipun tanpa ia harus mengatakan kepadanya.

Bacalah buku ini, sebagai inspirasi dalam menasehati diri sendiri. Semoga Andalah yang menjadi pelakunya, yang melisankan dan mengamalkan nasehat tersebut. Bukan orang yang banyak berbicara, namun belum mempraktekkan ucapannya.

Previous Older Entries

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.