Taraweh Dua Puluh Tujuh: Hari Puasa yang Diharamkan, Dimakruhkan, Denda Puasa, dan Itikaf

Pada malam itu Pak Dian bertugas sebagai bilal, dan saya bertugas sebagai imam dan khotib kultum. Malam itu adalah malam terakhir bagi saya untuk bertugas di musolla Pak Bahrul, karena besok, hari jumat (25 Juli 2014) mudik ke Pemalang bersama istri dan anak.

Saya mengucapkan terima kasih kepada jamaah atas kesempatan yang diberikan kepada saya untuk menjadi imam dan khtib kultum. Saya juga menyampaikan permintaan maaf, barangkali ada kesalahan yang disengaja atau tidak disengaja selama bertugas di musolla Pak Bahrul. Mungkin juga anak saya (Mubin) barangkali mengganggu ibadah jamaah, karena tingkah laku dia yang masih kecil, seperti berkata “ta ta ta” atau “wa wa wa”. Semata-mata saya mengajak dia, untuk mendidik beribadah kepadanya dengan caranya.

Saya memberikan materi tentang puasa yang diharamkan ada lima hari yaitu dua hari raya, yaitu idul fitri dan adha, serta tiga hari tasriq (11, 12, 13 bulan Dzul Hijjah). Untuk tanggal 2 syawal sudah diperbolehkan puasa sunah enam hari bulan syawal. Ada kebiasaan di Pekalongan, yaitu syawalan, yang masyarakatnya puasa di tanggal 2 hingga 7 Syawal. Pada hari terakhir itu lah, ada perayaan syawalan dengan pemotongan “lopis” raksasa. Hal ini sebagai bukti kemenangan setelah puasa syawal. Dan puasa syawal, sangat dianjurkan oleh Rosullullah.

Puasa yang dimakruhkan adalah puasa di hari yang “syak”. Artinya, ragu. Misal, awal Romadlon jatuh pada hari Senin. Tetapi ada seseorang yang tidak yakin, bahwa puasa pada hari itu. Ia berpendapat puasanya hari Selasa. Jika, dia puasa pada hari Senin, maka puasanya dia makruh. Terus bagaimana baiknya? Ya, puasa di hari Selasa. Sehingga, secara fiqih, jika dia melihat awal bulan (hilal) pada hari Selasa, maka ia wajib puasa. Dia cukup bersaksi, bahwa Ia telah melihat hilal.

Denda (kafarot) bagi suami istri yang melakukan hubungan-saumi istri pada siang hari yaitu memerdekan budak, puasa berturut-turut selama enam puluh hari, atau memberi makanan pokok (beras) kepada enam puluh orang miskin setengah liter (sak mud). Puasa berturut-turut yang dimaksudkan di sini adalah puasa yang tanpa putus. Jika mereka (suami dan istri) puasanya batal di hari ketujuh, maka mereka harus mengulang lagi dihari pertama. Melihat denda tersebut, menurut saya sangat berat, maka sebaiknya kita menghormati bulan Romadlon dengan tidak melakukannya. Karena, dalam agama telah mentoleransi untuk melakukannya pada malam hari. Mengapa hukumannya kok berat? Menurut saya, semata-mata untuk menghormati bulan yang suci dan puasa sendiri adalah kewajiban bagi orang yang beriman dan salah satu dari rukun islam.

Orang tua boleh tidak puasa, namun ia wajib memberikan beras setengah liter (sak mud) kepada satu orang miskin per tiap hari yang ditinggalkannya. Demikian juga, Puasa boleh tidak dilakukan oleh orang yang sedang hamil, menyusui, atau melahirkan. Ia wajib meng-qodlo (mengganti) dan memberikan beras setengah liter kepada orang miskin per tiap hari yang ditinggalkannya. Dari kitab yang saya baca kata yang digunakan adalah “Wa” artinya dan, tidak “Au ” artinya pilihan, dalam kalimat qodlo wal kifarot, aartinya qodlo dan kifarot. Maknanya bahwa, wajib mengganti puasa dan memberikan beras setengah liter kepada orang miskin. Bukan memilih untuk puasa atau memberikan beras. Sedangkan orang yang sakit atau dalam perjalanan jauh, ia wajib menggatikan puasanya saja.

Tadi sore, sewaktu di jalan melihat seorang lelaki Islam dan sehat dalam kondisi tidak puasa. Berdasarkan keterangan tersebut. Menurut saya, meskipun dia bukan seorang perempuan yang merasakan nikmat hamil atau menyusui. Maka, ia wajib menggantinya.

Ada amalan yang mulia di sepeluh bulan terakhir bulan Romadlon, yaitu itikaf. Ini bab terakhir dalam kitab puasa yang saya kaji selama kultum berdasarkan kitab fathul qorib. Itikaf secara bahasa adalah menempati suatu tempat. Tempat yang dimaksudkan adalah masjid, bukan musolla. Syaratnya ada dua yaitu niat dan berdiam diri di masjid. Pastinya, di sana kita melakukan dikir, tadarus, solawat, atau ibadah lainnya.

Jika kita sudah puasa, solat taraweh, witir, atau para jamaah melakukan dhuha, tahajud, sedekah dan perbuatan lainnya. Maka saatnya, kita meraih “kado” dari Alloh berupa kebahagiaan. Minimal kebahagiaan batin. Berdasarkan pengalaman penulis, pasti kita akan mendapatkan hadiah dari Alloh, setelah kita mengikuti perintahnya. Terlebih perintah-perintah di bulan Romadlon, kita melakukannya. Sehingga, Alloh tidak rela, jika hambanya yang mengikutinya. Namun tanpa balasan yang telah dijanjikan olehNya.

Ibarat anak kepada orang tua. Anak yang telah menyapu, mengepel, dan membersihkan rumahnya. Setelah itu, biasanya orang tuanya memberikan uang jajan atau hadiah kepadanya sebagai reward bagi dia yang telah melakukan pekerjaan dengan baik. Demikian juga, dengan berpuasa dan melakukan perbuatan baik di bulan Romadlon, maka Alloh akan memberikan pahala kepada hambanya yang telah mendekat padaNya. Hal itulah yang saya sampaikan kepada jamaah, sebagai motivasi dalam beribadah di tiga hari terakhir bulan Romadlon. Semoga kita mendapatkan pahala yang besar oleh Alloh dari amal baik kita selama ini. Wallohu ‘alam

Demikian teman-teman cerita taraweh saya di hari malam kedua puluh tujuh di musolla Pak Bahrul. Semoga cerita ini menjadi motivasi kita untuk berbuat baik. Dan, jauhkan rasa kesombongan diri kita. Saya menuliskan cerita ini sebagai doa, tidak bermaksud ria atau pun yang lainnya. Mudah-mudahan kita semua menjadi manusia pembelajar di lingkungan kita. Semoga Alloh mengampuni dosa kita semua di bulan yang penuh berkah. Amin

Agung Kuswantoro, warga Perum Sekarwangi Sekaran Semarang, email : agungbinmadik@gmail.com

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: